728x90 AdSpace

pasang
  • Latest News

    Paripurna DPRD Metro, Penyampaian Atas Jawaban Wali Kota Terhadap Pandangan Umum Fraksi

    Djohan memberikan jawaban di Paripurna

    Metro - Wakil Wali Kota Metro Djohan menggantikan Wali Kota Metro, Achmad Pairin dalam penyampaian Jawaban Wali Kota Metro atas pandangan umum fraksi-fraksi DPRD terhadap Penyampaian Raperda APBD tahun anggaran 2019 dan Raperda Perubahan atas Perda Nomor 15 Tahun 2016 Tentang RPJMD 2016-2021, yang berlangsung Ruang Sidang DPRD setempat, Selasa (27/11/2018) 

    Dalam jawabannya, Djohan menjelaskan mengenai proses perubahan Perda Nomor 15 tahun 2016 tentang RPJMD Kota Metro tahun 2016-2021, bahwa peraturan ini tidak merubah subsitusi kebijakan perubahan Perda. Lebih mengarah pada penataan urusan dan program yang diampu oleh OPD, sehubung dengan terbitnya Perda Kota Metro Nomor 24 tahun 2016, tentang pembentukan dan susunan perangkat daerah Kota Metro.
    Suasana paripurna
    Selanjutnya Djohan menyampaikan, mengenai jawaban atas pandangan Fraksi-fraksi berdasarkan setiap Fraksi, untuk nota keuangan Perda APBD tahun 2019.

    “Untuk jawaban atas pandangan Fraksi Partai Demokrat, Fraksi PDIP Perjuangan dan Fraksi Partai Amanat Nasional yang mengungkit pendapat asli daerah, serta kegiatan yang terkait aspirasi masyarakat, yang memang harus menjadi prioritas. Mengenai masalah infrastruktur, kami terus membangun dan merehabilitasi jalan dan drainase baik melalui APBD, DID maupun dana alokasi khusus,” kata Djohan memberikan jawaban untuk pandangan Fraksi Golkar.

    Lanjutnya kata dia, untuk bidang kesehatan, telah memprioritaskan peningkatan kualitas sarana dan prasarana kesehatan bayi di Puskesmas maupun di rumah sakit melalui anggaran di tahun 2019. Untuk sektor pendidikan karakter, memang telah menjadi prioritas di tahun 2019.
    Suasana paripurna
    “Hal ini sesuai dengan isu dari pemerintah pusat melalui peningkatan mutu tenaga didik, kependidikan, maupun siswa. Peningkatan mutu ini dilakukan dengan meningkatkan kompetensi seperti worksop, latihan dan sosialisasi,” kata dia memberikan jawaban untuk pandangan Fraksi Partai Golkar dan Gerindra.

    Terkait pengelolaan BLUD setelah menjadi UPT Dinas Kesehatan, Rumah Sakit tetap memiliki fleksibilitas dalam pengelolaan keuangan sesuai dengan regulasi yang ada. “Dengan ini diharapkan mampu meningkatkan Pelayanan Kesehatan melalui peningkatan mutu SDM maupun sarana dan prasarana,” ucapnya jawaban untuk Fraksi Golkar dan Fraksi Partai Gerindra.

    Selanjutnya terkait masalah aset, telah dilakukan penelusuran aset tanah pada akhir 2017 hingga awal 2018. “Untuk masalah kepegawaian kami sependapat dengan Fraksi PDIP Perjuangan, dalam penempatan pegawai akan dilakukan analisa kebutuhan organisasi dan kompetensi aparatur terlebih dahulu,” imbuhnya jawaban ini sekaligus menjawab pandangan Fraksi Gerindra.

    Selanjutnya untuk pembelian mobil pemadam kebakaran akan anggaran dengan memperhatikan kapasitas keuangan daerah. “Terkait smart city kami telah melakukan banyak pelayanan berbasis online pelayanan masyarakat maupun pelayanan birokrasi.
    Adapun masalah sanitasi keluarga tahun 2019 melalui program gerbang bumi Sai Wawai kami akan memprioritaskan sasaran pada jamban keluarga,” ujarnya jawaban ini juga untuk Fraksi PKS.

    Selanjutnya untuk sektor pendidikan, kami telah mengalokasi anggaran sebesar 20% yang tersebar di Dinas Pendidikan dan Kebudayaan, Dinas Perpustakaan dan Arsip Daerah, Dinas Porapar, Dinas Sosial maupun Kecamatan,serta pada pos belanja tidak langsung untuk kesejahteraan guru formal dan maupun non formal.

    Terkait validasi data penerimaan Kartu Indonesia Pintar penentuan sasaran bersifat Top Down melalui sekretariat wakil presiden. Kemudian terkait peningkatan bantuan rumah ibadah, kami sepakat dengan Fraksi PAN.

    “Pada tahun 2019 kami telah meningkatkan anggaran bantuan rumah ibadah di Dinas Sosial dan Bagian Kesra. Untuk sektor kesehatan kami memfokuskan pada peningkatan kualitas pelayanan kesehatan di puskesmas, baik melalui dana APBD Maupun dana alokasi khusus,” ujar Djohan.

    Selanjutnya, jawaban atas pandangan Fraksi Golongan Karya yang terkait dengan pembangunan tempat-tempat wisata. “Dan syukur kita mendapatkan dana alokasi khusus untuk pembangunan sarana dan prasarana di objek wisata Taman Asri. Dan melalui pendanaan APBD, kami juga akan melakukan studi terkait potensi wisata, sebagai sumber pendapatan asli daerah, sesuai dengan visi Kota Metro sebagai Kota Wisata keluarga dapat tercapai pada tahun 2021,” kata Djohan.

    Kemudian, untuk peningkatan ekonomi kerakyatan tahun 2019, akan melakukan pembangunan kios Pasar Agung dan Pasar Cendrawasih. Selain itu kami juga akan melakukan perencanaan pasar Terminal, dengan harapan penataan pasar dapat dilakukan secara optimal tanpa menghilangkan fungsi terminal dan tetap memperhatikan kebutuhan pedagang kaki lima,” kata dia, jawaban ini kami sampaikan juga untuk pandangan Fraksi PKS dan Fraksi Gerindra.

    Terkait penggunaan dana Kelurahan kami masih menunggu petunjuk teknis. Sementara terkait program kotaku kami akan menunggu kebijakan pemerintah pusat, melalui kementerian PUPR tahun 2019 masih dialokasikan anggaran untuk program kotaku dengan harapan tidak ada lagi wilayah kumuh di Kota Metro.

    Mengenai masalah normalisasi anak sungai hal ini sesuai dengan ketentuan kewenangan Balai Besar pengairan Namun demikian Pemerintah Kota Metro tetap mengupayakan dengan mengusulkan kepada pemerintah provinsi Lampung untuk menangani normalisasi anak sungai dan sungai termasuk yang berada di lokasi SMA Yos Sudarso dan RSUD Muhammadiyah.

    Untuk program UMKM tahun 2019 kami telah menganggarkan 5 kegiatan pelatihan untuk meningkatkan kualitas produksi UMKM. Saya itu kami telah melakukan sosialisasi dengan pihak perbankan tentang kredit usaha rakyat dengan bunga 0,5%. Harapannya melalui sosialisasi tersebut dapat memberikan akses permodalan cepat kepada pelaku usaha.
    "Dalam bidang pertanian kami telah menganggarkan dana alat pencacah rumput yang akan dibagikan kepada kelompok tani sesuai regulasi yang ada,".

    Untuk jawaban Fraksi Kebangkitan Nasional, yang membahas terkait pembangunan gedung sesat Agung Sai Wawai, yang rencananya tahun 2017 telah dianggarkan sebanyak Rp13,8 miliar yang terealisasikan hanya sebesar Rp 800 juta perencanaan teknis. Tahun 2018 dianggarkan sebesar Rp 26 miliar dan akan direalisasikan sepenuhnya untuk pembangunan fisik awal gedung. Untuk itu pada tahun 2019 sebagai kelanjutan pembangunan fisik dianggarkan kembali sebesar Rp 20 miliar untuk finishing pembangunan dan interior gedung.
    Adapun masalah penggunaan dana blud telah dibayarkan secara bertahap melalui pembiayaan kegiatan Rumah Sakit Ahmad Yani. Untuk itu kita perlu saling mendukung terkait masalah anggaran.

    Terkait dengan keterlambatan penyaluran DBH pajak provinsi Pemerintah Kota Metro telah berulang kali melakukan koordinasi dan pendekatan secara formal maupun informal. Perlu Kami laporkan bahwa bulan November ini DBH provinsi yang baru dibayarkan adalah DBH tahun 2017 sebesar Rp 33,1 miliar.

    “Berdasarkan hal tersebut tahun 2019 kami memperkirakan pendapat ini sama dengan tahun 2018 dengan harapan Pemerintah Provinsi paling tidak membayarkan piutang di tahun 2018,” ungkap Djohan.

    Terakhir, atas pandangan Fraksi Gerindra yang terkait dengan pengelolaan Pasar Cendrawasih. Pemerintah Kota Metro telah memenangkan perkara dengan PT Nolimex Jaya dan sampai saat ini kami melakukan langkah progresif untuk menagih piutang kontribusi yang harus dibayarkan oleh PT Nolimex Jaya.

    “Untuk kolam renang Tejosari akan dikaji kembali potensi retribusi atas kolam renang tersebut dan pemeliharaan diserahkan pada Dinas Porapar. Terkait pemanfaatan fasilitas yang dikelola oleh pihak lain seperti galian kabel optik, pipa gas atau galian telepon, akan kami kaji kembali berdasarkan regulasi yang ada,” tutupnya di akhir penyampaian. (ADV)


    Item Reviewed: Paripurna DPRD Metro, Penyampaian Atas Jawaban Wali Kota Terhadap Pandangan Umum Fraksi Rating: 5 Reviewed By: Surya Andalas
    Scroll to Top